Yen dibawa kembali ke tahun 80an dengan menyampaikan pesan salah langkah dan hilangnya kepercayaan

Yen mencapai titik terendah dalam 38 tahun karena pasar kehilangan kepercayaan terhadap komitmen Bank of Japan (BOJ) untuk melakukan pengetatan dan tidak terlalu terkesan dengan jaminan samar dari pejabat pemerintah mengenai intervensi.

“Kurangnya niat untuk memperketat kebijakan dengan cara apa pun telah mendorong pasar menurunkan nilai yen,” kata Jason Wong, ahli strategi pasar senior di BNZ Markets.

Bacaan Lainnya

“Adalah adil untuk mengatakan bahwa sikap kebijakan BOJ berkontribusi terhadap pelemahan yen.”

Saat para pedagang London memasuki pasar pada Rabu pagi, mata uang Jepang melesat melewati titik terendah baru-baru ini, awalnya dengan takut-takut, namun kemudian dengan berani karena menjadi jelas bahwa ¥160 terhadap satu dolar bukanlah garis yang tidak bisa diganggu gugat, dan dengan mudah memecahkan rekor selama puluhan tahun pada jam-jam berikutnya.

Dengan cepat menjadi jelas bahwa tidak terjadi pembelian besar-besaran yang dipimpin oleh pemerintah, dan asumsi yang berlaku di kalangan pedagang yang memposting secara online adalah bahwa ambang batas baru untuk intervensi telah diterapkan, mungkin ¥165.

Komentar pada Rabu malam oleh Masato Kanda, wakil menteri keuangan untuk urusan internasional, bahwa pihak berwenang memantau situasi dengan cermat dan siap melakukan intervensi 24 jam sehari jika diperlukan tidak banyak meredakan kegilaan spekulatif tersebut.

“Pertanyaan yang terus-menerus ditanyakan adalah ‘Apakah intervensi membantu?’” kata Bart Wakabayashi, perwakilan di Jepang dan manajer cabang State Street di Tokyo.

Pada Kamis pagi, para pedagang yakin bahwa tidak ada tindakan yang akan segera diambil.

Mereka mengamati hari Jumat setelah pasar tutup untuk tindakan resmi guna mendukung yen, dan menambahkan bahwa indikator-indikator ekonomi utama akan menjadi fokus. Mereka menyebutkan data pengeluaran konsumsi pribadi AS yang dirilis pada hari Jumat.

Mata uang Jepang diperdagangkan sekitar ¥160,4 terhadap dolar pada pukul 1 siang pada hari Kamis di Tokyo, setelah mencapai sekitar ¥160,8 pada sore hari di New York pada hari Rabu. Terakhir kali yen berada pada level ini adalah pada tahun 1986, ketika yen menguat dengan cepat setelah penandatanganan Plaza Accord pada tahun 1985.

Sentimen telah berubah secara signifikan pada tanggal 14 Juni ketika BOJ mengeluarkan serangkaian komentar yang tidak jelas mengenai pengurangan pembelian obligasi pemerintah Jepang, yang menunjukkan bahwa komitmen untuk melakukan pengetatan tidak kuat.

“Sentimen pasar secara keseluruhan mengecewakan,” kata Wakabayashi.

Komentar hawkish dari Amerika Serikat telah menegaskan kembali sikap bearish pada yen. Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan pada hari Selasa di AS bahwa penurunan suku bunga tidak akan terjadi dalam waktu dekat dan kenaikan suku bunga masih mungkin terjadi.

Kenaikan kecil suku bunga sepertinya tidak akan memuaskan pasar dan intervensi saat ini merupakan satu-satunya pilihan bagi Jepang untuk memperlambat pelemahan, menurut Tsuyoshi Ueno, ekonom senior di NLI Research Institute.

Dia menambahkan bahwa tekanan politik menjelang pemilihan presiden Partai Demokrat Liberal yang dijadwalkan pada bulan September akan membuat pemerintah lebih mungkin mengambil tindakan.

“Saya pikir otoritas keuangan mungkin akan melakukan intervensi sebelum mencapai level ¥165” karena faktor politik, katanya.

John Beirne, ekonom utama di Bank Pembangunan Asia, percaya bahwa kesenjangan suku bunga antara Amerika Serikat dan Jepang akan menyempit dan sebagai dampaknya yen akan terdukung, namun ia memperingatkan bahwa ketidakpastian dalam proses tersebut dapat menyebabkan kebingungan dan melemahkan konsumen. dan sentimen investor.

Wakabayashi bertanya-tanya apakah para pengambil kebijakan mungkin melakukan penyesuaian yang berlebihan pada bulan Juli, sehingga menyebabkan “kecelakaan ganda” di mana pengetatan yang terlalu cepat pada akhirnya akan mengganggu pasar atau perekonomian.

Namun, sikap bullish Yen masih tetap ada, dengan beberapa analis melihat demam spekulatif sebagai hal yang tidak berkelanjutan karena faktor fundamental menjadi lebih jelas.

Tanda-tanda penurunan inflasi yang lebih cepat dari yang diperkirakan di Amerika Serikat dapat dengan cepat mengubah prospek kesenjangan suku bunga antara dolar dan yen, dan mata uang Jepang dapat bangkit kembali secara dramatis.

Sumber : japantimes.co.jp

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *