TNI  

Komandan Lanal Bandung Hadiri Upacara Pembukaan Pendidikan Seskoau Angkatan Ke-61 Tahun Pelajaran 2024

Bandung,- Komandan Lanal Bandung Kolonel Laut (KH/W) Dr. Renny Setiowati, S.T., M.Sc., M.Tr.Hanla., menghadiri Upacara Pembukaan Pendidikan Seskoau Angkatan Ke-61 Tahun Pelajaran 2024 yang dipimpin langsung oleh Danseskoau Marsda TNI Eding Sungkana, S.AB., M.Tr(Han)., bertempat di GOR Poltak Seskoau, Lembang Bandung, Selasa (16/01/2024).

Inspektur Upacara membacakan sambutan Kepala Staf Angkatan Udara (Kasau) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, S.E., M.P.P., C.S.F.A., mengatakan bahwa secara khusus saya mengucapkan selamat kepada 160 orang Pasis Angkatan Ke-61 atas keberhasilan saudara hingga diterima dan terpilih untuk menempuh pendidikan di lembaga pendidikan umum tertinggi di TNI Angkatan Udara.

Pada kesempatan yang baik ini, saya ingin menegaskan kembali kedudukan sebagai lembaga pendidikan tertinggi di TNI Angkatan Udara yang berperan penting dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia peserta didiknya guna mewujudkan TNI Angkatan Udara sebagai Angkatan Udara yang disegani.

Untuk itulah, sesuatu dituntut untuk terus beradaptasi dan berinovasi dalam mengembangkan sistem dan pola pembelajaran yang relevan dengan perkembangan ilmu pengetahuan teknologi dan khususnya yang sesuai dengan perkembangan lingkungan strategis yang kita hadapi.

Berkaitan dengan hal tersebut, saya menyambut baik upaya siswa dalam mengangkat tema khusus bagi pendidikan Seskoau Angkatan Ke-61 yaitu “Dampak dan Strategi Teknologi Militer Berbasis di Kawasan”. Kita menyadari betapa perkembangan teknologi yang masih memaksa transportasi yang signifikan terhadap sektor pertahanan diberbagai negara maju khususnya dalam penggunaan Artificial Intelligence atau kecerdasan buatan teknologi Artificial Intelligence ini membawa perubahan paradigma yang tidak pernah terbayangkan sebelumnya baik dalam praktik militer intelijen maupun kebijakan keamanan nasional.

Tapi secara retragenesis kecerdasan buatan tidak dapat menggantikan kecerdasan manusia dalam pengambilan keputusan dari berbagai hal. Kita dapat menyimpulkan bahwa persiapan diri dalam adaptasi teknologi Artificial Intelligence atau kecerdasan buatan bagi organisasi militer adalah sebuah kepercayaan. Terlepas dari kemampuan kita untuk mengakuisisi teknologi tersebut konsekuensinya pendidikan dan pemberian wawasan serta kekuatan tentang intelijen ini kepada personil militer khususnya bagi para Pasis Angkatan Ke-61 adalah hal yang esensial guna menghadapi ancaman yang terus berkembang dimasa depan.

( red )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *